Isnin, 9 November 2009

Bantahan Mufti Perak, ada udang di sebalik meeee ?

Hari ini, Mufti Perak iaitu Tan Sri Harussani Zakaria dan Penasihat Majlis Agama Islam Johor, Datuk Noh Gadut (klik sini) membantah Amalan bai'ah atau sumpah taat setia yang akan menjatuhkan talak tiga terhadap isteri wakil rakyat Pas yang mengkhianati parti itu dengan menyertai parti lain.

“Isteri bukannya barang gadaian dan jaminan, sewaktu hendak kahwin kita ambil dengan cara baik dan kita memperisterikannya dengan perjanjian yang besar di hadapan Tuhan,” katanya ketika mengulas mengenai pendedahan beberapa pemimpin Pas melakukan baiah talak tiga yang akan jatuh ke atas isteri wakil rakyatnya yang mengkhianati parti itu termasuk melompat parti.


Ulasan saya :

Walau apa pun alasan yang di berikan oleh pelbagai tokoh, baik dari dari tokoh Agama atau pun dari tokoh politik, yang sudah pasti menjadi pertimbangan Pas di dalam membuat peraturan supaya Amalan bai'ah atau sumpah taat setia yang akan menjatuhkan talak tiga terhadap isteri wakil rakyat Pas ialah mencegah wakil rakyat Pas dari belot terhadap partinya sendiri.

Bahawa sesungguhnya adalah suatu perbuatan biadap bagi mana-mana wakil rakyat, baik dari parti mana sekali pun, yang setelah memenangi di dalam pilihan raya sebagai wakil rakyat dari parti tertentu, tiba-tiba mahu melompat keparti lain, walau dengan alasan apa sekali pun.

Amatlah tidak wajar apabila mereka-mereka yang menyokong aksi lompat ini memberikan alasan bahawa demokrasi membenarkan perbuatan mereka-mereka ini.

Benar ! didalam amalan demokrasi, di izinkan sesiapa juga sebagai individu yang mahu menukar anutan pegangan pahaman politik mereka, tetapi jangan lupa, wakil rakyat yang menang di atas tiket-tiket tertentu sebelumnya adalah kerana dia bertanding sebagai calon dari parti-parti tertentu, bukannya dia menang sebagai calon dirinya sendiri, umpamanya calon bebas.

Kalau dia menang sebagai calon bebas, lantak engkaulah nak lompat kemana pun, tetapi apabila dia menang sebagai calon parti tertentu, maka apabila dia nak keluar dari parti asal yang ditandinginya, dia sepatutnya dipaksa meletakkan jawatannya sebagai wakil rakyat di kawasannya kerana dia menang dulu diatas tiket parti asal.

Tetapi apabila sehingga kini, belum ada peraturan yang memastikan supaya mana-mana wakil rakyat yang berhajat melompat parti terpaksa mengosongkan kerusinya, maka Pas sebagai parti pembangkang yang sering dihantui masaalah wakil rakyat yang tidak setia, wakil rakyat yang khianat, wakil rakyat yang tamak sejak beberapa lama dahulu, terpaksa memikirkan satu alternatif dari masaalah yang dihadapinya.

Alternatif yang di jumpai dan didapati sangat berkesan ialah amalan Bai'ah atau sumpah taat setia ini, sebagai buktinya semasa Kelantan di perintah oleh Pas sebelum PRU12 dahulu dengan majoriti hanya satu kerusi, namun dengan izin Allah, bai'ah inilah yang telah menyelamatkan Kerajaan Kelantan dibawah kepimpinan Nik Aziz ketika itu.

Kita jangan lupa, sebelum kaedah sumpah lafaz taklik cerai talak tiga terhadap isteri, apabila wakil rakyat Pas melompat parti ini dilaksanakan, umpamanya di Trengganu satu masa dahulu, tidak sampai satu penggal, Kerajaan Pas Trengganu boleh tumbang akibat perbuatan tidak bermoral ini.

Begitulah juga dengan apa yang berlaku di Perak, kalaulah semua wakil rakyat yang melompat parti tersebut adalah dari wakil rakyat Pas, saya sangat yakin kerajaan Pakatan Rakyat tidak akan tumbang dan Datuk Sri Nizar masih kekal sebagai Menteri Besar Perak sehingga ke PRU 13 nanti.

Oleh itu sangat jelas, bahawa mereka-mereka yang membantah kaedah bai'ah ini, walau siapa sekali pun mereka, sama ada dia Mufti, wakil rakyat atau orang biasa.

Nyata dan jelas bahawa mereka adalah dari golongan orang-orang yang berkepentingan.

Peraturan bai'ah ini dibuat adalah kerana terpaksa, tidak timbul kononnya menzalimi si isteri, kita bukan suruh dia menceraikan isterinya tanpa sebab, dah tiada jalan lain lagi untuk mengikat si bedebah ini dari melompat parti.

Lagi pun tiada siapa pun memaksanya supaya menjadi calon, biasanya calon inilah yang beriya-iya sangat nak jadi calon, buktinya.....apabila di syaratkan supaya berbai'ah terlebih dahulu pun, calon tersebut tetap sanggup juga.

Kalau dia rasa dengan cara berbai'ah ini boleh menyebabkan hidupnya tertekan, usah jadi calon...........bukannya susah pun.....

Berlambak-lambak lagi orang lain yang mahu jadi calon, lebih-lebih lagi kalau calon yang terbukti kemudiannya tanpa Bai'ah ini, dengan mudah boleh di beli ....................

Satu masa dulu, setiap calon yang mahu bertanding sebagai calon pembangkang, di syaratkan menanda tangani satu borang kosong, maka apabila calon tersebut menang dan tiba-tiba melompat ke parti lawan, maka surat tersebut dikeluarkan dan di isi satu pengistiharan bahawa wakil rakyat tersebut telah meletakkan jawatannya.

Malangnya setelah perkara tersebut di rujuk ke Mahkamah, Hakim bicara mengekalkan kedudukan wakil tersebut sebagai Wakil Rakyat, dengan alasan-alasan tertentu.

Sejak dari tarikh tersebut, Pas pun mula memikirkan alternatif baru, lantas di temui kaedah bai'ah lafas taklik ini, apa salah ke......? dari segi moral .....betul !, dari segi agama.......lulus, kalau tak lulus, tak kan lah ramai wakil rakyat Pas yang takut melanggarnya.

Sementelahan lagi didalam keadaan dharurat, didalam menjaga kepentingan umum, banyak perkara di bolehkan......................


Apa ? Mufti Perak dan Johor ni, tak faham ke...........atau ada udang di sebalik meeeeeeeeee

Kalau tanya pemimpin Umno, memang dia akan kata tak betul, zalimlah dan macam-macam lagi.........................

(1) Sebab kalau tiada Bai'ah ini, senanglah dia mahu membeli wakil rakyat Pas untuk menyertai Umno, maklumlah Umno banyak duit....................boleh bayar berapa saja mau.....

(2) Sebab dia tak merasa lagi peritnya akibat perbuatan si bedebah lompat ni................kalau dimasa akan datang, apabila Umno menjadi pembangkang di peringkat persekutuan dan ada diantara wakil rakyatnya yang melompat ke parti lawan, malah telah menyebabkan satu kerajaan negeri yang di kuasainya tumbang, barulah dia faham.

Maka masa itu, terhegeh-hegehlah Harussani dan Noh Gadut membuat fatwa, bahawa dibolehkan membuat Bai'ah demi menjaga kepentingan orang Melayu...............konon.............piiiiii lah..........







Sila baca Rencana Khas Bai'ah dari MSO









4 ulasan:

.@blogger.com berkata...

Salam sahabat,
Selalu menjenguk tetapi jarang tinggalkan kesan, sekali sekala ok lah kan? Teruskan perjuangan ini ~ bRAVEhEART

ababina 328 berkata...

Terima kasih...........

Web Sutera berkata...

Assalamualaikum Pak Aziz,

Khas untuk Pak Aziz, sila baca di sini:
http://buanadunia.blogspot.com/search?q=Generasi+Felda

ababina 328 berkata...

Terima kasih Din kerana berusaha mengulang siar kembali kisah lama khusus buat Pak cik Aziz.....